Ingatkan Hasil Pemilu 2024 adalah Suara Rakyat, Massa IPI Serukan Jaga Independensi MK & Dorong Pihak yang Kalah untuk Legowo

oleh -205 Dilihat

Jakarta – Kelompok massa tergabung dalam Indonesian People Independent (IPI) berunjuk rasa di area Patung Kuda, Jakarta Pusat, Kamis (28/3/2024).

Mereka mendukung Mahkamah Konstitusi (MK) agar bekerja independen dan menolak segala bentuk intervensi dari pihak manapun serta mendukung hasil Pemilu 2024.

“Jaga independensi MK, dan tolak segala intervensi dari pihak manapun juga. Mari hormati hasil Pemilu 2024 yang merupakan suara rakyat,” tegas Koordinator Aksi Satrio Wibowo.

Lebih lanjut, Satrio mengingatkan agar para pendukung 01 dan 03 yang kalah dalam Pilpres 2024 untuk bersikap legowo menerima hasil Pemilu dan mengucapkan selamat kepada pemenang, dan bersama-sama membangun bangsa ke depan.

ā€œSecara umum pilpres sudah usai. Yang kalah harus legowo ucapkan selamat ke pemenang dan yang menang pun jangan jumawa serta euforia berlebihan. Mari saatnya membangun bangsa kedepan agar menjadi lebih baik. Kami yakin gugatan nanti akan banyak ditolak karena tidak mampu menghadirkan alat bukti terjadinya kecurangan pemilu secara terstruktur, sistematis dan masif (TSM),” tuturnya.

Lebih jauh, Satrio meminta agar pihak-pihak yang kalah bisa bersifat ksatria dan legowo dengan rakyat yang memilih Prabowo-Gibran untuk menjadi pemimpin Indonesia. Selain itu, mereka juga mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk menjaga semangat persatuan dan kesatuan pasca pelaksanaan Pemilu 2024.

“Mari kita berkomitmen untuk menjaga suasana yang kondusif dan damai serta menjaga persatuan kesatuan sesama anak bangsa. Kita harus menghindari segala bentuk provokasi dan konflik yang dapat mengganggu stabilitas dan perdamaian di NKRI ini,ā€ katanya.

“Sekali lagi tolak segala bentuk provokasi yang dapat memecah belah persaudaraan dan tindakan yang merugikan demokrasi,” ucap dia lagi.

Satrio menambahkan di bulan Ramadan merupakan momentum pentingnya untuk menjaga persatuan dan kesatuan. Kata dia, persatuan dan kesatuan merupakan nilai yang harus terus dijaga oleh seluruh unsur lapisan masyarakat, demi mewujudkan visi Indonesia Emas tahun 2045.

“Mari di bulan Ramadhan ini, kita jadikan sebagai momentum untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.

Satrio kembali berpesan kepada masyarakat untuk meningkatkan keimanan, dan ibadah selama Ramadan. Salah satunya tidak mencela, menghujat maupun memprovokasi masyarakat dengan mendeskreditkan MK maupun penyelenggara Pemilu.

“Kita bermohon kepada Allah SWT, mudah-mudahkan Allah SWT memberikan hidayah kepada pihak-pihak yang kalah agar dibukakan hatinya dan legowo menerima kenyataan. Kita juga doakan semoga rakyat Indonesia diberikan pemimpin amanah yang bisa mensejahterakan rakyat,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.